#Modyarhood : Balada Style Emak-Emak Setelah Punya Anak

Yeaayyy... Akhirnya bisa ikut projectnya @mamamolilo dan @byputy #modyarhood bulan ini, setelah kemaren-maren cuma jadi silent reader sekarang beneran mau gabung ikutan nulis karna temanya rese banget "style sebelum dan sesudah punya anak" kan rese kan temanya tapi seruu. Hahaha... Gegara challenge ini aku jadi ngoprek-ngoprek galeri Hp dan cari style ku yang dulu tapi sebenernya ga beda jauh sih orang dasarnya ga modis juga orangnya, tapi sungguh mengingatkanku pada diriku dulu yang ku rasa seperti kembang desa, sekarang? Hmmm... Tetep donk kembang jg, kembang kol :|.

Alkisah dulu waktu belum punya anak bertekad dan berpegang teguh dalam hati ketika udah punya anak pengen tetep mau kece nan stylish. Yaah paling enggak gak kumel dasteran terus pake rol-rolan rambut kemana-mana gitu. Terus kalau jalan ke mall liat mamak-mamak sosialita yang teteup kece walau udah jadi ibu dalam hati suka bilang "hmm... Gue tuh kek gt besok!", yang namanya cita-cita boleh setinggi langit kan yak, etapi keknya itu lebih ke ngayal sih.

Emang style mamak Kur yang dulu gimana? 

Style yang dulu sebenernya sama aja sih sama yang sekarang, ga beda jauh. Karna emang suka pake baju-baju yang casual ga pake ribet. Tone warna yang dipake juga ga terlalu bervariasi, ga pede kalau pake warna terang jadi sukanya ya warna-warna navy, moka, dusty gitu-gitu lah.

Tone warnanya itu-itu aja memang. Haha..

Terus paling suka pakai celana jeans, the best pokoknya bikin betis aku yang macam pemain bola jadi (agak) ramping. Pakai asesoris juga wajib macam kalung panjang dan jam tangan. Penggunaan tas juga harus disesuaikan moment tergantung tempat dan acaranya.
Tas ransel ala backpaker juga jadi andalan

Kalau untuk make up emang dasarnya blass ga bisa make up an, paling banter cuma pake bedak ama lipstik doang, dandan agak menor paling kalau mau ke kondangan aja. Soal alas kaki juga ga jauh beda sama sekarang emang suka yg simple dan nyaman. Biasa pake flat shoes atau sepatu sendal, kalau ke kantor atau acara formal suka pake heels tapi sekarang heelsnya udah dimusiumkan karna takut kecengklak kalau sambil gendong Kiyo, lagian ga pernah kemana-mana juga tapi boleh kali ya dicoba ke pasar pake heels, wkwkwkwkwk...

Terus apa bedanya style sebelum dan sesudah punya anak Kur? 

Tenang Cahyono banyak bedanya, B A N Y A K!

1. Size Baju dan Kebutuhan Baju

Jadi begitu hamil, melahirkan dan punya anak mamak Kur baru sadar selama ini punya bakat terpendam, apa tuh? BAKAT GEMUK! *puas? -_-" Selama hamil berat badan naik 17kg, pas hamil sama sekali ga mikirin BB yang melonjak naik, cuma emang ngerasa tuh pas liat sepupu jauh aku Atiqah Hasiolan yang hamilnya lebih tua tapi perutnya aja yang buncit dan buncitnya gemesin gitu. Lah aku yang masih hamil 6 bulan kok bentuknya kek hamil kembar 5, lengan udah sama kek betisnya Mas Agung Hercules :(.
Begitu lahiran ku pikir BB langsung turun banyak gitu, eh ternyata cuma turun 4kg dan masih ada PR 13kg lg :'), mau diet juga ga mungkin kan karna harus nyusuin sampai 2th ke depan. Ini yang bikin aku senewen karna baju dan celana banyak yang ga muat lagi. Terutama baju celana santai yang untuk di rumah, karna banyakan t-shirt kebetulan  anti pake daster.

Sungguh lengan atletisku terpampang nyata :')

Nah karna azaz permelaran tubuh dan azaz keefisienan bermobilitas di rumah akhirnya makhluk anti daster ini dasteran juga, ternyata enak juga pake daster, siliiirr! Model daster sekarang lucu juga gak emak-emak banget kok *cari temen buat #DasterSquad.
Alhamdulillahnya untuk baju buat jalan ga harus beli karna kebetulan koleksi bajunya bukan yang pres body, dan kebanyakan berkancing depan jadi ga perlu beli baju nursing wear.

2. Tas modis berganti dengan diaper bag

Yak yang ini paling tidak bisa terelakkan lagi buat para mamak yang punya bayi atau balita. Mau sekece apa dress upnya pasti tetep nenteng diaper bag kemana-mana. Dan biasanya tas cewek isinya apa sih, bedak, lipstik, dompet gitu-gitu, sekarang hmmm.... Diapers, tissue basah, biskuit, susu, dll. Itu belom lagi kalau pergi buat traveling lo ya, lebih heboh lagi bawaannya, cuma nginep 2 hari di rumah neneknya udah kek mau pergi ke barat mau ambil kitan suci *terus mbatin ini baru 1 gimana besok kalau........

3. Jilbab slobok andalanque

Tau arti slobok orak geys? Tu loh yang langsung slup, dari dulu udah pake sih tapi paling cuma beberapa biji itu pun dipakai kalau ke warung, ke pasar atau beli makan di gang depan. Tapi semenjak lahiran ini jadi andalan buat pergi ke mana-mana, karna praktis ga pake jarum pentul. Sebenernya bukan style aku banget pake jilbab instan ke mana-mana tapi demi kepraktisan dan kenyamanan bersama karna ada anak kecil yang udah meronta-ronta minta digendong.
Jilbab slobok andalanque

Terus jadi kepikiran mungkin karna daku seorang fulltime mom jadi style nya ya gitu-gitu aja ya, temen-temen yang working mom mungkin lebih bisa mengobati rasa kangen untuk tampil stylish dan lebih bervariasi dalam berbusana seperti masa single dulu. But, i think sebelum menikah dan punya anak kita wajib berbahagia dan membahagikan diri sendiri, entah dengan berdandan, koleksi baju, tekuni hobi dll. Dan begitu menikah lalu punya anak kita sudah selesai dengan itu, kita dituntut untuk cepat mempelajari, memahami dan beradaptasi tidak lagi terganggu dengan hal-hal yang dulu sudah tidak bisa kita lakukan sekarang. Sekarang waktunya kita memberi kebahagiaan untuk anak dan suami, apapun dress up dan make up nya yang penting kita happy, karna ibu yang happy akan menghasilkan generasi yang happy pula :)


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Makhluk Baper itu Bernama Ibu

Ini tentang bagaimana rasanya punya anak yg tidak pernah orang ceritakan. #PART1