Makhluk Baper itu Bernama Ibu



Konon mamaknya Kiyomi ini adalah manusia yg cuek dan ter-bodo amat soal komentar orang, bisa dg santai ga mengganggap komentar se miring apapun itu. Tapi begitu hamil dan melahirkan sepertinya aku jg melahirkan hormon baru, hormon B & S, baper dan sensitp. Apa mamaknya Kiyo yg lusuh nan kurang perawatan aja yg ngalamin ini? Entahlah.... Yg jelas begitu melahirkan hormon wanita memang belum stabil, macam lagi PMS tiap hari meenn.

Apa jadi ibu bisa membuat orang jadi insecure? Walaupun sebelumnya menjadi manusia dg ke-bodoamatan? Entahlah... Hal-hal sepele bisa membuat baper tinggkat dewa, misal ni awal-awal nyusuin ASI belum deres, dipompapun cm basahin pantat botol terus liat postingan mamak2 lain yg ASI nya bisa 1 kulkas full wagelaseh pengen punya PD macam kran kayak punya mbaknya 😭. Tujuan postingnya kan positif agak memotivasi agar ASI nya deres jg, tp kenapa gue malah down ya? Entahlah...

Belum lagi soal body shaming, kalau body shaming ke mamaknya ya udah lah ya emang gini adanya, anggap aja kenang2an dari anak. Tapi yg bikin baper body shaming ke anak macam "hi idungnya pecek, anaknya cewek tp kok mukanya kaya anak cowok ya, rambutnya kok irit bgt, kulitnya ga kayak mamanya ya dll". Sedihnya komentar itu datang dari sesama perempuan, atau bahkan dari sesama ibu. Well kalau yg masih single mamak memaklumi karna dia belum prnah merasakan hamil dan melahirkan, dan bagaimana perjuanganya antara hidup dan mati ngluarin bayi dari tubuh ini, kalau dia sudah tau pasti bakal berpikir ulang utk berkomentar itu :').

Yg paling dibaperin pasti jg soal tumbuh kembang anak, anak mamak lain udah bisa ini itu ya kok anakku belum, anak mamak lain giginya udah banyak kok anakku masih belum nongol dan edebra edebraa yg lain. Cara meredamnya paling cuma ngomong sama diri sendiri "oke Kur pabriknya aja lain kan pasti hasilnya jg lain, oke bebque~"

Gegara jempol netijen jaman now mamak jd punya pikiran untuk getol mengajarkan Kiyomi rasa empati daripada ngajarin doi baca tulis. Baca tulis nanti ada sekolahnya tapi soal belajar empati itu ga ada sekolah dan kurikulumnya. Kelak semoga Kiyomi bisa jd support system utk permpuan lain.

Jadi solusi untuk ke-sensitipan dan ke-baperan ini apa?? .

Mamak jg ga tau, tapi mungkin mamak bakal mikir dulu kalau mau baper, perlu ga ye gue baperin? Kalau ke baperan itu menganggu kewarasan yg sudah dibangun ya udah di skip aja (semoga bisa ya Kur 😂).

Kalau mamak sih punya semacam rules kalau tanya/komentar. Sekiranya pertanyaan itu bakal bikin sedih/kurang nyaman bagi yg ditanya, mamak pilih ga akan menanyakan. Sekalipun pertanyaan itu menggelitik hati sekalipun, itu cara mamak menghormati privacy orang lain. Speak good or remain silent :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rangkuman Hasil Live Instagram @zaskiadyamecca dan Dokter @metahanindita Soal Stunting

#Modyarhood : Balada Style Emak-Emak Setelah Punya Anak