GTM (Gerakan Tutup Mulut) vs GMTW (Gerakan Mamak Tetap Waras)

Alkisah, sudah 5 hari ini Kiyomi lagi Gerakan Tutup Mulut (GTM) alias ga doyan makan, alias mulutnya dikonci alias nasi tim nya cuma dijadiin lulur doang alias.... Ah sudahlah 😢. .

Ini mata pelajaran baru yg ibu dapat dari Kiyomi. Yep, ngurus anak ibarat kamu mendadak dapet ulangan tapi ga dikasih kisi-kisinya jadi kamu meraba-raba sendiri untuk bisa ngejawabnya. Dan soal GTMnya Kiyomi ini lumayan bikin mamaknya cekot2. Karna di awal mpasi sampai kmren dia bkn anak yg milih2 makanan, apa aja yg ibu bikinin dia doyan. Dari buah, sayur, ikan, biskuit dll. Tapi ternyata itu ga bertahan lama.

Semua hal udah dicoba agar dia mau makan lagi, dari mulai ubah teksture, ganti menu, ganti metode, ganti suasana makan, ganti timing makan tp teteup doi kunci itu mulut.
Dari situ ada beberapa pelajaran yg bisa ibu ambil...

1. Terlalu idealis, teoritis, perfeksionis adalah sumber ketidak-waras-an ibu.

Dari awal mpasi saya memang sudah menerapkan metode dan menu makan Kiyomi yg sesuai WHO atau panduan per-parentingan hitz itu. Tapi kenyataannya itu tidak semulus penerapannya. Kiyomi lumayan betah makan sambil duduk di high chair tapi begitu ada hal secuil yg bikin dia betek bubar sudah, kalau udah gt dia bakal marah terus nangkis sendok tiap disuapi. Lalu mamak coba cari cara biar moodnya balik lagi dan mau makan. Dari mulai dipangku, diajak makan di luar sambil motek2in daun, sodorin mainan, yg terakhir setelin TV, HAHAHAYAUDAHSIIHMAUGIMANALAGIKHAAANN 😂😂.
Akhirnya saya ngalah dg teori2 itu demi kewarasan dan kenyamanan bersama. .

2. Nyontek mama2gram tidak menjamin kita sukses jadi ibu .

Kalau liat postingan mama2gram di akun2 perMPASIan suka bikin iri deuh cakep-cakep amat menunya, segala pake himalayan pink salt, cawan mushi lah, oats ini itu, yg ditumis, oven, begono begini. Belum lagi caption paling akhir di bawah resepnya. "baby S, baby L suka sekali makannya lahap ludes sampai bersih". Begitu resepnya ane coba lah anak gue malah dimuntahin 😑. So resep se canggih dan sevariatif mungkin ga jamin anaknya lalu doyan makan donk? .

3. Siapa bilang yg susah ditebak cuma cewek? gih punya anak bakal tebak-tebakan lo tiap hari! 🤣😂

Saya yakinin bahwa tiap kondisi anak tidak ada yg permanen. Hari ini dia mungkin jadi anak yg kalem nan penuruut bgt bak putri salju, tapi tiba-tiba dia berubah sangar kek ketua genk motor. Pola makannya pun begitu, bisa jadi makan paginya sukses berat belum tentu siang/sorenya dia selahap itu. Bener-bener susah ditebak. Untuk itu mamak belajar legowo dari awal, daripada stress sendiri udah dimasakin dari pagi, nyaring2 makanan tp doi cm mau makan setengah atau bahkan cm ditumpahin. Tetep berusaha yg terbaik tapi hati coba sekalem mungkin daripada cepet tua kan :')

So, lagi-lagi harus berdamai dg keadaan dan diri sendiri. Jadi ibu itu memang jadi lebih baperan tapi tidak boleh bapernya itu menguasai dirinya sendiri, yg akhirnya berdampak pada ketidak luwesan menjadi orang tua. Toh seorang anak yg menjadi prioritas utamanya adalah keamanan dan kenyamanan. Selagi itu aman dan nyaman bagi sang anak dan ibu mau metode itu melenceng jalur teori perparentingan ga masalah (i think). .

Itu berlaku jg untuk menghindari sifat konsumtif yg tidak penting, soal membeli peralatan mpasi yg dipakai mama2gram kekinian lah,, atau harus punya gendongan yg merk ini itu yg harganya selangit. Stress anak ga doyan makan ditambah stress ga bisa kebeli barangnya hmm..??

Akhir kata postingan ini memang ga solutif sama sekali. Postingan ini bertujuan #caritemen untuk ibu2 yg ga bisa selalu menerapkan metode2 per-parentingan itu, kalian ga sendiri! Karna hanya Andien yg ga pusing mikirin anaknya GTM *yakali anaknya GTM diposting. Haha.. Sekian.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Makhluk Baper itu Bernama Ibu

Rangkuman Hasil Live Instagram @zaskiadyamecca dan Dokter @metahanindita Soal Stunting

#Modyarhood : Balada Style Emak-Emak Setelah Punya Anak